Ketua Pembina Yayasan Widyatama Paparkan Arti Tata Nilai DJITU pada Ribuan Calon Mahasiswa Peserta PPU

Ketua Pembina Yayasan Widyatama Paparkan Arti Tata Nilai DJITU pada Ribuan Calon Mahasiswa Peserta PPU

Ketua Badan Pembina Yayasan Widyatama, Nunik Juniati, SE., MBA Selasa (23/08) menyambut dan menyapa ribuan calon mahasiswa Universitas Widyatama (UTama) secara daring pada acara Program Pengenalan Universitas (PPU) dari kampus UTama di kota Bandung.

Kepada 1.592 dari 2.102 orang calon mahasiswa yang kini sedang mengikuti PPU, Ketua Yayasan Widyatama mengingatkan tentang berlakunya tata nilai yang dijadikan pedoman dalam menjalani kehidupan seluruh civitas akademika yang disebut DJITU ++.

DJITU menurut Nunik Juniati adalah singkatan yang mengandung makna positif untuk dijalankan civitas akademika agar berhasil dalam mencapai tujuan hidup yang baik. DJITU mengandung arti, Disiplin, Jujur, Inovatif, Tekun dan Ulet. Sedangkan dua plus (++) berarti dalam menjalankan tata nilai DJITU perlu ditambah dengan nilai-nilai Rasa Memiliki serta Perbaikan secara terus menerus.

Nilai-nilai jiwa civitas akademika itu dicetuskan oleh pendiri Yayasan Widyatama almarhumah Prof. Dr. Koebandiah kemudian plus-plus (++) ditambahkan oleh Rektor pertama Universitas Widyatama, Dr. Mame S Soetoko.

Didampingi Kepala Pusat Karir UTama, Yelli Eka Sumadhinata, S.E., M.Si., Ak.sebagai moderator, Nunik yang juga salah seorang cucu dari Prof. Koesbandiah menambahkan:

“Kita, jika ingin sukses harus mempunyai tujuan yang jelas dan nilai-nilai DJITU ++ itu dapat mengarahkan kita kesana.”

Di hadapan seluruh peserta PPU yang antusias menyimak dan memperhatikan, Nunik Juniati merinci pengertian dari tata nilai DJITU, yaitu Disiplin, yang bagi mahasiswa artinya adalah patuh pada aturan-aturan yang berlaku; Jujur adalah modal utama untuk mendapat kepercayaan; Inovatif yaitu sikap inisiatif yang timbul dari luar kebiasaan; Tekun dan Ulet, memiliki arti saling terkait satu sama lain berarti sebuah proses, yang jika dijalani secara bersungguh-sungguh hasilnya dapat menjadikan sebuah keahlian.

Mengenai pengertian Plus-Plus (++) menurut Ketua Pembina Yayasan Widyatama adalah;

“Kita percara bahwa sense of belonging atau rasa memiliki terhadap institusi akan mempengaruhi keberhasilan kita. Mengikuti segala kegiatan di kampus, menyadari bahwa anda dapat mengukir prestasi Continues Improvement. Sebagai sebuah organisasi, kita harus terus berkembang dengan memperbaiki dan dengan tujuan yang jelas.”

Di ujung pemaparannya Nunik mengatakan:“Untuk anak-anaku, semua generasi UTama 2022 yakinlah dan tunjukkan komitmen anda (akan) menjadi mahasiswa terbaik yang Indonesia punya. Anda adalah generasi UTama. UTama adalah kita dan kita harus memahami nilai-nilai kita, serta berkembang dan berprestasi untuk Indonesia. Salam generasi UTama.Salam Sobat UTama dan Salam DJITU.”***

1.592 Calon Mahasiswa Universitas Widyatama Peroleh Paparan Stunting dari Ketua Bappeda Jabar
1592 Calon Mahasiswa Baru Universitas Widyatama Ikuti Program Pengenalan Universitas (PPU 2022)